liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86

Memanas, India Ungkap Rekor Penempatan Pasukan Dekat Perbatasan China

Memanas, India Ungkap Rekor Penempatan Pasukan Dekat Perbatasan China

Memuat…

Tentara Pasukan Keamanan Perbatasan India (BSF) berjaga di sebuah pos pemeriksaan di sepanjang jalan raya menuju Ladakh, di Gagangeer, distrik Ganderbal, Kashmir, 17 Juni 2020. Foto/REUTERS/Danish Ismail

NEW DELHI – Menteri Luar Negeri India Subramanyam Jaishankar mengumumkan negaranya telah mengerahkan pasukan di perbatasannya dengan China untuk “menekan” Beijing untuk mengurangi ketegangan di wilayah tersebut.

Dia mengatakan langkah itu dilakukan setelah China secara signifikan meningkatkan kehadirannya di perbatasan yang disengketakan sejak 2020.

Pasukan China dan India bentrok di negara bagian Arunachal Pradesh di India timur laut pada 9 Desember, menandai bentrokan pertama antara dua negara Asia bersenjata nuklir dalam hampir dua tahun.

Baca juga: Ledakan Batu Pipa Gas Utama Rusia, Harga Energi Eropa Menggila

Pertarungan tidak berlangsung lama, karena kedua belah pihak dengan cepat melepaskan diri, dengan hanya beberapa tentara yang menderita luka ringan.

Kementerian Pertahanan India mengklaim pertempuran itu dipicu oleh pasukan China yang mencoba melintasi perbatasan Himalaya yang disengketakan dan menuduh Beijing mencoba “secara sepihak” mengubah status quo di wilayah tersebut.

Menyusul insiden tersebut, partai oposisi Kongres Nasional India menuduh pemerintah “tidak peduli” terhadap ancaman dari China dan menuntut agar situasi perbatasan segera dibahas.

Jaishankar menanggapi dengan menyatakan, “Jika kita tidak peduli dengan China, siapa yang mengirim pasukan India ke perbatasan? Jika kita acuh tak acuh terhadap China, lalu mengapa kita menekan China hari ini untuk menyusut dan melepaskan diri? Mengapa kami secara terbuka mengatakan bahwa hubungan kami tidak normal?”

Beijing, sementara itu, telah meminta New Delhi untuk “mengontrol dan menahan secara ketat” pasukannya di garis depan.

China menawarkan untuk bekerja sama untuk menjaga perdamaian dan ketertiban di perbatasan.